CONTACT PERSON :
0812-1180292 / 0857-19456211 / 0852-31115717 / WA : 0878-70914835 / Telp&Fax : 02189952939
PENTING...!!
Pemesanan Sebaiknya 2 - 3 hari Sebelumnya. Pembayaran Cash Sebelum Barang Dikirim !
EMAIL :
momo.sukarmo@gmail.com / cvmandirijayabeton@gmail.com
0812-1180-292
0852-3111-5717 / 0857-1945-6211
D0ED153E

Harga Beton Ready Mix|Minimix|Pompa Beton|Beton Instan

Pengertian Beton

Thursday, February 12th 2015.

Pengertian Beton Yang Harus Anda Ketahui

Pengertian Beton adalah suatu campuran antara aggregate, semen, air, admixture, udara, pasir dan split yang bersifat plastis untuk sementara waktu dan lalu berubah mengeras seiring dengan berjalannya waktu dan semakin padat yang dipakai untuk kebutuhan teknis atau bahan bangunan.

pengertian-beton-adalah-campuran-antara-aggregat-kasar-dan-halus-semen-air

Material Pengisi Beton

 

Jika dilihat dari gambar diatas terlihat pengertian beton yaitu terdiri dari berbagai macam material, apabila material tersebut hanya terdiri dari Semen, Air, Udara dan Admixture maka disebut Pasta. Bila pasta tadi ditambahkan dengan pasir maka disebut mortar. Jika mortar ditambah dengan split maka campuran dari material tadi disebut beton. Pemakaian beton sudah dikenal dan dipakai pada zaman romawi kuno, colosseum yang dinobatkan sebagai satu dari 7 keajaiban dunia pun dibuat dengan beton dan didirikan saat kekaisaran romawi oleh Raja Vespasian. Lihat Karakteristik Beton dan Sejarahnya << Klik Disini.

Seiring dengan perkembangan jaman kini untuk mendapatkan adukan beton anda tidak perlu repot repot mengaduk sendiri dengan berbagai kelebihan yang ditawarkan, ada produk yang diangkut dengan truk mixer besar yaitu Beton Ready Mix  << klik disini maupun beton yang bisa di supply ke daerah daerah dengan lahan yang sempit seperti Beton Minimix << klik disini.

 

Material Pengisi Beton

Dari uraian diatas pengertian beton yang kami sarikan dari beberapa sumber komposisi beton yang selanjutnya kami sebut dengan beton cor terdiri dari berbagai material, dalam artikel ini kami mencoba menginformasikan masing masing material tersebut yang kami sarikan dari berbagai sumber.

 

AGREGAT

Dari kesemua campuran beton cor tadi agregat  mempunyai komposisi atau kandungan terbesar yaitu 65% sampai dengan 70% dari volume beton. Agregat sendiri terdiri dari agregat kasar dan agregat halus.

Agregat kasar :

  • Gravel / batu bulat (batu kali)
  • Crushed stone (batu pecah) atau yang biasa disebut batu split.

Agregat halus :

  • Pasir
  • Abu batu
  • Copper slag (limbah peleburan tembaga)

 

SEMEN

Selain agregat kasar dan halus, didalam beton cor juga terdapat semen yang berfungsi sebagai pengikat semua material, sesuai dengan sejarah ditemukannya semen oleh Joseph Aspden (tahun 1824) seorang berkebangsaan Inggris, bahan penyusun semen adalah :

  • Kalsium
  • Alumina
  • Besi
  • Silika

Semen ditambang dari gunung kapur dan diolah di pabrik semen, melalui berbagai macam proses, secara singkatnya cara pembuatan semen sebagai salah satu material beton cor bisa dilihat sebagai berikut :
Batu kapur (Lime Stone) dan Tanah Liat (Clay) yang mengandung Silika, Alumina, dan Oksida besi dicampur dan digiling pada kiln, serta dipanaskan hingga 1450 derajat celcius  sampai bahan menjadi Klinker. Kemudian klinker didinginkan dan dicampur dengan Gypsum 3-5 %, yang gunanya untuk mengendalikan waktu ikatan, dan digiling lagi sampai halus, maka jadilah semen.

Menurut ASTM C-150 (American Standard Testing and Material) yaitu sebuah organisasi Internasional yang mengembangkan standarisasi teknik untuk material, produk, sistem, jasa dan bermarkas di Amerika Serikat, jenis semen dibagi menjadi 5 (lima) tipe sesuai dengan fungsi dan peruntukan atau penggunaannya :

  • Type I => standard, Penggunaan => Bangunan Biasa
  • Type II => Tahan Sulfat dan Panas Hidrasi Sedang, Penggunaan => Pembetonan Massal & Biasa
  • Type III => Kekuatan Awal Tinggi, Penggunaan => Pembetonan suhu rendah
  • Type IV => Panas hidrasi rendah, Penggunaan => Pembetonan Massal
  • Tipe V => Ketahanan terhadap sulfat tinggi, Penggunaan => Air mengandung Sulfat / Air Laut.

 

AIR

Dalam pembuatan beton cor, air merupakan salah satu faktor yang penting, dikarenakan air bereaksi dengan semen dan akan menjadi pasta yang berfungsi sebagai pengikat agregat. Penggunaan air untuk beton sebaiknya memenuhi persyaratan sebagai berikut (Tjokrodimulyo, 2007):

  • Tidak mengandung lumpur atau benda melayang lainnya lebih dari 2 gram/liter.
  • Tidak mengandung kadar garam yang dapat merusak seperti asam, zat organik dengan kandungan lebih dari 15 gram/liter.
  • Tidak mengandung Klorida (Cl) lebih dari 0,5 gram/liter.

 

ADMIXTURE (Bahan Tambahan)

Admixture adalah bahan selain semen, air dan aggregat yang digunakan dan ditambahkan dalam campuran segera atau sebelum atau selama proses pengadukan. Jenis jenis admixture untuk beton cor :

  • Air Entraining Admixture
  • Chemical Admixture
  • Mineral Admixture

Jenis jenis admixture berdasarkan tipe dan fungsinya adalah :

  • Type A (water reducing), Fungsi : Mengurangi jumlah pemakaian air
  • Type B (retarding), Fungsi : Memperlambat pengikatan / memperlambat cor-an mengeras.
  • Type C (Accelerating), fungsi : Mempercepat pengikatan.
  • Type D (Water Reducing & Retarding), fungsi : Mengurangi jumlah pemakaian air & memperlambat pengikatan.
  • Type E (Water Reducing & Accelerating), fungsi : Mengurangi jumlah pemakaian air & mempercepat pengikatan.
  • Type F (High Range Water Reducing), fungsi : Mengurangi jumlah pemakaian air lebih dari 12 %
  • Type G (High Range Water Reducing & Retarding), fungsi : Mengurangi jumlah pemakaian air lebih dari 12 % & memperlambat pengikatan beton

 

SLUMP

Saat anda mau order beton cor atau ready mix, biasanya kita ditanya mau pesan mutu K berapa dan slump berapa Pak/Bu? Tetapi taukah anda apakah itu slump? slump pada beton berarti kekentalan. Slump normal beton adalah 12 +/- 2cm. Slump berpengaruh terhadap workability (kemudahan untuk dapat mengerjakan beton tersebut). Adukan yang kering dan kaku akan sulit untuk dikerjakan, dituang, dipadatkan dan dirapihkan sehingga memiliki ketahanan dan kekuatan yang kurang bila nantinya mengeras. Kelecakan beton biasanya diukur dengan uji slump.
Kelecakan atau slump dipengaruhi oleh :

  • Jumlah pasta semen
  • Pasta semen merupakan bagian halus atau cair dari adukan beton yang juga berfungsi sebagai pelumas, selain itu nantinya setelah mengeras slump akan menjadi selimut campuran beton itu tadi. Semakin banyak pasta dalam campuran beton semakin lecak adukan itu.
  • Pengaruh dari agregate.
  • Bentuk butiran dari agregate, perbandingan agregate halus dan agregate kasar atau gradasi dari agregate mempengaruhi kelecakan beton.

 

Keawetan Beton (Durability)

Keawetan beton adalah ketahanan beton terhadap serangan bahan yang agresif selama masa penggunaannya. Beton akan lebih awet bila kedap air dan tahan terhadap aus. Untuk mendapatkan beton yang kedap air dan tahan aus maka beton tersebut harus padat dan memperkecil adanya pori pori dalam beton keras.

 

Demikian sekilas informasi tentang Pengertian Beton yang dapat kami berikan, semoga berguna dan bermanfaat untuk anda.

 

 

 

Save

Pencarian Dari Google: