CONTACT PERSON :
0812-1180292 / 0852-31115717 / WA : 0878-70914835 / Telp&Fax : 02189952939
PENTING...!!
Pemesanan Sebaiknya 2 - 3 hari Sebelumnya. Pembayaran Cash Sebelum Barang Dikirim !
EMAIL :
momo.sukarmo@gmail.com / cvmandirijayabeton@gmail.com
0812-1180-292
0852-3111-5717 / 0878-7091-4835
-

Retarder Beton

Saturday, May 9th 2020.
Share This :

retarder-beton

 

Penggunaan, Cara Kerja, Kelebihan dan Kelemahannya

Material kimia modern kini telah merevolusi semua industri, tak terkecuali juga pada industry beton. Menambahkan beberapa ml bahan kimia ke dalam adukan beton dapat memodifikasi properti beton ke tingkat yang lebih baik dan karenanya penerapannya meningkat dari hari ke hari.

Beton adalah bahan yang paling banyak digunakan dalam konstruksi, terbuat dari semen, pasir, agregat, air, dan campuran beton. Pencampuran beton atau aditif beton adalah bahan penting yang memodifikasi satu atau beberapa sifat beton dalam keadaan plastik dan keadaan mengeras, seperti peningkatan atau pelambatan waktu pengerasan, peningkatan kuat tekan, kemampuan kerja, kekuatan, satuan berat dll.

Ada banyak jenis pencampuran yang tersedia yang dapat digunakan dalam beton untuk memodifikasi sifat-sifat beton seperti akselerator beton, retarder beton, plasticizer, Superplasticizer, pencampuran udara entraining dll. Campuran ini ditambahkan sebelum pencampuran atau selama pencampuran beton itu sendiri.

Di sini, kita akan membahas retarder beton secara rinci, sehingga Anda bisa mendapatkan ide tentang mekanisme kerjanya, penggunaan, kelebihan dan kekurangan

Retarders Beton: Bagaimana Cara Kerjanya?

Fungsi retarder beton ditambahkan dalam adukan beton yaitu untuk menunda waktu pengerasan beton. Seperti yang Anda ketahui, prosedur pengaturan atau pengerasan beton adalah hasil dari reaksi kimia antara air dan semen dalam beton. Reaksi ini disebut hidrasi. Ketika retarders digunakan dalam beton, untuk sementara bahan ini memperlambat reaksi kimia (hidrasi). Oleh karenanya adukan beton tetap berada di fase plastis dan tetap bisa dikerjakan untuk waktu yang lebih lama.

Terkadang kita membutuhkan lebih banyak waktu untuk menuangkan beton karena kondisi penempatan yang sulit atau keterlambatan mungkin terjadi saat transportasi. Ambil contoh pada beton readymix, beton diproduksi di pusat batching plant dan diangkut dalam jarak jauh dan seringkali ke lokasi kerja yang mungkin memerlukan waktu yang signifikan lama tergantung pada kondisi transportasi.

Dalam hal ini, jika Anda menginginkan beton dalam keadaan plastis untuk penempatan akhir yang sempurna dan pemadatan, maka waktu pengerasan beton harus dimodifikasi atau dengan kata lain ditunda dengan memperlambat proses hidrasinya.

Retarders beton juga digunakan untuk mengatasi efek peningkatan suhu tinggi pada beton di kondisi cuaca yang panas.

Cara Kerja Retarder Beton

‘Federasi Eropa Asosiasi Beton Campuran (EFCA)’ menyatakan bahwa, Retarder beton adalah “Campuran perlambatan yang digunakan untuk memperlambat kecepatan reaksi antara semen dan air dengan memengaruhi pertumbuhan produk hidrasi dan / atau mengurangi laju penetrasi air ke partikel semen ”.

Baca Juga :  Pondasi Tiang Pancang Beton

Mekanisme (cara kerja) retarder beton dapat dipahami dengan cara sederhana: campuran yang akan memperlambat hidrasi membentuk film di sekitar senyawa semen (misal : dengan penyerapan). Lapisan film ini mencegah atau memperlambat reaksi dengan air. Berapa laju hidrasi yang akan diperlambat diatur oleh ketebalan film ini. Ketika lapisan film ini rusak, maka hidrasi normal dimulai. Jika dalam beberapa kasus ketika dosis retarder beton melebihi titik kritis tertentu, hidrasi senyawa semen tidak akan pernah melampaui tahap tertentu, dan pasta semen tidak akan pernah ditetapkan. Oleh karena itu, penting untuk menghindari overdosis dan berhati-hati saat menggunakan campuran retarder ini.

Faktor-faktor yang mempengaruhi tingkat retardasi adalah rasio air-semen, kandungan semen, C3A dan kandungan alkali yang ada dalam semen, jenis dan dosis retarder beton, dan tahap di mana retarder ditambahkan ke campuran beton itu sendiri. Efisiensi retarder meningkat jika penambahannya ke beton segar ditunda selama beberapa menit.

Kelebihan Retarder Beton

Bahan campuran ini dianggap sebagai anugerah untuk proses konstruksi dalam jangka panjang, retarder beton membantu dengan beberapa keunggulan dan beberapa keunggulan utamanya yaitu :

  • Memperlambat atau memperpanjang waktu pengikatan beton plastis dan menjaga kemampuan kerja dan kohesi untuk periode waktu yang lama
  • Dalam proyek konstruksi besar, retarder beton mencegah pembentukan sambungan dingin (cold joint) pada pengecoran berurutan dan membuat beton dapat digunakan di seluruh penempatan beton.
  • Dengan menggunakan retarder beton, Anda dapat mengurangi suhu tinggi akibat hidrasi semen dan air serta meminimalkan risiko pengiriman jarak jauh pada cuaca panas.
  • Penggunaan retarder beton meningkatkan daya kerja mesin pompa beton dengan cara menunda periode pengeringan dan meningkatkan workability beton. Cek : Harga Sewa Pompa Beton.
  • Retarder beton membantu mengurangi segregasi dan pendarahan (bleeding) pada beton yang kadar pasirnya buruk tidak bisa dihindari.

Kekurangan Retarder Beton

Semua hal memiliki kelebihan dan kekurangan. Hal yang sama berlaku untuk retarder beton. Di bawah ini adalah beberapa kelemahan umum yang harus diperhatikan sebelum menggunakan retarder beton untuk proses konstruksi.

  • Retarder beton digunakan dengan kompensasi pengurangan air pada saat pencampuran beton tetapi jika perawatan beton tidak segera dilakukan maka akan menimbulkan crack. Kapan Mulai Merawat Beton? << klik disini.
  • Dosis pemakaian retarder beton harus sesuai pada rasio air-semen.
  • Penggunaan gipsum sebagai campuran pada proses produksi retarder beton untuk tujuan perlambatan pengaturan waktu hanya direkomendasikan ketika inspeksi dan kontrol yang memadai tersedia, jika tidak, penambahan jumlah berlebih dapat menyebabkan slow setting (beton lama mengeras).
  • Retarders beton dapat memiliki aksi variabel pada berbagai jenis semen bila digunakan dalam jumlah yang berbeda.
Baca Juga :  Apa itu Pemadatan Beton

Penggunaan Retarder Beton

Retarder beton banyak digunakan atau diterapkan dalam berbagai pengaturan konstruksi; namun, beberapa penggunaan atau aplikasi paling populer diberikan di sini,

  • Retarder digunakan sebagai campuran perlambatan paling umum pada campuran beton terutama saat cuaca panas.
  • Retarder disemprotkan ke permukaan bekisting untuk mencegah pengerasan matriks pada permukaan beton dan bekisting, sedangkan sisa beton menjadi mengeras.
  • Retarders digunakan untuk pekerjaan konstruksi besar atau besar-besaran.
  • Campuran perlambatan digunakan dalam grouting sumur minyak.

 

Beberapa Jenis Retarder Beton Secara Umum

Retarder beton yang paling umum dikenal adalah kalsium sulfat – gipsum. Gula juga merupakan salah satu pencampur perlambatan yang paling umum dan efektif yang digunakan untuk menunda waktu pengerasan beton tanpa efek merusak pada kekuatan akhir beton itu sendiri.

Ada sejumlah bahan organik dan anorganik lainnya yang digunakan sebagai retarder beton, yaitu:

  • Pati,
  • Produk Selulosa,
  • Asam atau Garam Asam seperti asam mukosa, kalsium asetat, dll.
  • Lignosulfonat
  • Asam Hidroksikarboksilat dan garamnya
  • Fosfonat
  • Borates
  • Garam Pb, Zn, Cu, As (Timbal, Seng, Tembaga, Arsen)

Asam lignosulfonat dan garamnya dan asam karboksilat terhidroksilasi dan garamnya selain memberikan efek perlambatan pengerasan / pengeringan beton juga mengurangi jumlah air yang dibutuhkan pada campuran beton segar sehingga meningkatkan kemampuan kerja pada beton. Lihat : Macam Macam Mutu Beton Readymix untuk Pembangunan Apapun

Saat ini, retarder beton dibuat untuk menggabungkan dua keunggulan yaitu satu set sifat perlambatan dan satu lagi pereduksi air. Mereka biasanya dibuat dengan mencampur adonan pencampur air dan gula konvensional atau asam karboksilat terhidroksilasi atau garamnya.

Sebagai ringkasan, ilmu tentang Retarder Beton sangat penting untuk aplikasi yang tepat. Ini bermanfaat untuk menjaga kemampuan kerja beton pada kondisi cuaca panas, pada kondisi penempatan yang sulit, pada transportasi yang berdurasi panjang dll. Tetapi sangat dianjurkan bahwa sebelum retarder digunakan, campuran (uji coba) / percobaan dengan semen yang sebenarnya untuk digunakan dalam konstruksi, harus diujikan terlebih dahulu. Kesalahan apa pun dapat menyebabkan keterlambatan waktu konstruksi, pemborosan waktu dan uang juga.

 

Share This :